Rabu, 01 November 2017

Manfaat & Resiko Trading Forex dengan Bitcoin


Pasar forex adalah pasar terbesar dan paling likuid di dunia. Ini berjalan 24 jam sehari, 7 hari seminggu, di seluruh dunia. Seolah forex tidak cukup dinamis, cryptocurrencies (seperti Bitcoin) menambahkan dimensi baru yang menarik untuk perdagangan mata uang. Sebab, beberapa broker forex sekarang ini menerima bitcoin untuk perdagangan mata uang. Sudahkan Anda terjun ke Forex dengan menggunakan Bitcoin ? Karena pada artikel ini, kita akan membahas risiko dan manfaat trading forex menggunakan bitcoin.

Standar Perdagangan Forex

Pertama-tama, mari kita lihat contoh bagaimana trading forex standar bekerja. Caranya, bayangkan Anda seorang trader forex Amerika yang bertaruh dengan pasangan mata uang British pound/U.S. dollar (GBP/USD). Kemudian Anda menyetor $ 100 ke broker forex Anda. Dengan asumsi tarif  $ 1 = £ 0,5, Jadi Anda akan menerima £ 50 untuk $ 100. Jika tingkat GBP / USD berubah menjadi 0,45, Anda menutup posisi ke 50 / 0.45 = $ 111.11. Artinya, Anda menghasilkan keuntungan 11,11% dari setoran awal $ 100 Anda.

Trading Forex Menggunakan Bitcoin

Sekarang, mari kita beralih ke contoh perdagangan forex menggunakan bitcoin. Pertama, Anda membuka akun trading forex dengan broker yang menerima bitcoin. Kemudian setorkan 2 bitcoin dari dompet digital Anda ke dompet digital broker forex. Dengan asumsi bitcoin saat ini terhadap tingkat dolar A.S. adalah 1 bitcoin = $ 500, deposit Anda dari 2 bitcoin sama dengan $ 1.000. Sekarang, asumsikan Anda ingin mengambil posisi di pound Inggris. Jika nilai tukar adalah £ 0,5 = $ 1, Anda akan menerima £ 500. Setelah beberapa waktu, tingkat GBP / USD berubah menjadi 0,45, dan  Anda menutup posisi untuk mendapatkan $ 1,111.11 di akun trading. Anda telah menghasilkan keuntungan 11.11% yang rapi dan Anda siap untuk uang tunai. Namun, misalkan saat ini bitcoin ke tingkat dolar A.S. telah berubah menjadi 1 bitcoin = $ 560. Saat Anda menarik uang Anda ke dalam bitcoin, Anda menerima ($ 1,111.11 / $ 560) = 1,984 bitcoin.

Terlepas dari kenyataan bahwa taruhan Anda pada pound Inggris memberi Anda keuntungan 11,11% (dari $ 1.000 sampai $ 1,111.11), fluktuasi bitcoin ke tingkat A.S. berarti Anda masih mengalami kerugian sebesar 0,016 bitcoin atau -0,8%. (deposit awal 2 bitcoin - 1.984 bitcoin = 0,016 bitcoin). Namun, jika nilai tukar dolar AS terhadap nilai dolar A.S. berubah menjadi 1 bitcoin = $ 475, Anda akan mendapatkan keuntungan dari perdagangan valas dan pertukaran bitcoin. Dengan kata lain, Anda akan menerima ($ 1,111.11 / $ 475) = 2.339 bitcoin, dengan keuntungan 16,95%.

Di luar fluktuasi nilai tukar yang berdampak pada keuntungan dan kerugian, ada beberapa manfaat dan risiko lain yang perlu dipertimbangkan sebelum melakukan trading forex dengan bitcoin.



Manfaat Trading Forex Dengan Bitcoin

1.     Nilai yang Terdesentralisasi: Salah satu keuntungan utama trading forex dengan bitcoin adalah tidak ada bank sentral yang secara acak mengubah valuasi bitcoin. Karena sifatnya yang terdesentralisasi, tingkat bitcoin bebas dari pengaruh geopolitik dan juga dari masalah makroekonomi seperti inflasi atau tingkat suku bunga spesifik negara.

2.     Leverage Tinggi: Sebagian besar broker forex menawarkan leverage tinggi mulai dari 1: 1000 untuk trading bitcoin. Trader yang berpengalaman dapat menggunakan ini untuk keuntungan mereka. Namun, margin tinggi tersebut juga harus didekati dengan sangat hati-hati karena juga memperbesar potensi kerugian.

3.    Tidak Ada Biaya Transaksi: Semua transaksi bitcoin dicatat secara digital di jaringan publik tanpa keterlibatan dari bank atau agen kliring. Oleh karena itu, biasanya tidak ada biaya transaksi yang terkait dengan bitcoin, bahkan untuk transfer global. Broker menyampaikan manfaat ini kepada klien dengan tidak memaksakan biaya deposit atau penarikan untuk transaksi bitcoin. Hal ini meningkatkan keuntungan dari trading menggunakan bitcoin.

4.    Jumlah Deposit Rendah: Seseorang dapat memulai hanya dengan $ 25 di beberapa perusahaan perdagangan forex bitcoin. Bahkan sebagai tawaran promosi, beberapa perusahaan perdagangan forex bahkan menawarkan anggota baru jumlah setoran yang sesuai. Trader harus berhati-hati untuk memastikan bahwa broker tersebut telah teregulasi dengan benar.

5. Biaya trading yang rendah: Sebagian besar broker forex yang menerima cryptocurrency menjaga biaya komisi sangat rendah untuk menarik klien trading bitcoin yang baru.

6.    Keamanan: Dengan transaksi bitcoin, Anda tidak perlu mengungkapkan rekening bank atau kartu kredit Anda untuk menyetor atau menarik uang. Apalagi saat berhadapan dengan broker asing, ini adalah keuntungan besar dalam hal biaya dan keamanan finansial.

7.  Tidak ada Batas Global: Transaksi Bitcoin telah menghilangkan batas global. Menggunakan bitcoin, trader yang berada di Afrika bisa melakukan trading forex melalui broker yang berada di Inggris. Tantangan peraturan mungkin tetap menjadi perhatian, tapi jika kedua trader dan broker bersedia bertransaksi, maka semua batas geografis akan dieliminasi.



Risiko Trading Forex dengan Bitcoin.

1.  Perdagangan Bitcoin di banyak bursa, dan tarif nilai tukar sangat bervariasi. Trader harus memastikan bahwa mereka memahami nilai tukar bitcoin yang akan digunakan oleh broker forex.

2.    Saat menerima deposit bitcoin dari klien, hampir semua broker langsung menjual bitcoin dan menahan jumlahnya dalam dolar A.S. Bahkan jika trader tidak segera mengambil posisi trading setelah deposit, maka trader masih dapat dikenai biaya resiko deposit dan withdrawal bitcoin ke USD.

3.    Secara historis, harga bitcoin menunjukkan volatilitas yang tinggi. Dengan tidak adanya peraturan, volatilitas dapat digunakan oleh broker yang tidak teregulasi untuk mengeruk keuntungan dari trader. Sebagai contoh, asumsikan tingkat intraday bitcoin berfluktuasi dari $ 500 menjadi $ 530 dolar A.S. per bitcoin. Untuk deposit 2 bitcoin, broker yang tidak teregulasi dapat menerapkan tarif terendah untuk memberi kredit kepada trader yaitu $ 1.000 (2 bitcoin * $ 500 = $ 1000). Namun, begitu trader siap melakukan penarikan, broker dapat menggunakan kurs terendah dan bukannya menggunakan nilai 2 bitcoins seperti saat deposit, maka trader hanya menerima 1.88679 bitcoin ($ 1.000 / $ 530 = 1.88679 bitcoin). Pada kenyataannya, broker yang tidak teregulasi dapat bertukar bitcoin dan dolar dengan harga $ 515, dan mengantongi selisihnya dengan mengorbankan klien.

4.    Bitcoin yang didepositkan  rentan terhadap pencurian oleh hacking, bahkan dari dompet digital broker. Untuk mengurangi risiko ini, carilah broker yang memiliki perlindungan asuransi terhadap pencurian. Leverage yang tinggi berisiko bagi trader pemula yang mungkin tidak terlalu mengerti tentang forex.

5. Kriptocurrency adalah kelas aset yang berbeda sama sekali dan memiliki mekanisme penilaian tersendiri. Trading forex dengan bitcoin pada dasarnya memperkenalkan mata uang intermediate baru yang dapat mempengaruhi keuntungan dan kerugian dengan cara yang tidak terduga. Uang yang tidak dikurung dalam mata uang dasar trader adalah sebuah risiko.


Kesimpulan

Meskipun cryptocurrencies, seperti bitcoin, semakin populer, masih banyak risiko yang terkait. Dalam trading forex, berurusan dengan mata uang yang terdesentralisasi yang menawarkan transaksi global tanpa biaya adalah keuntungan. Tapi trading bitcoin tersebut pada dasarnya menambahkan mata uang ketiga ke pasangan trading. Trader yang ingin mengambil risiko itu hanya boleh menggunakan broker forex yang teregulasi dengan 

* Untuk informasi lengkap mengenai trading silahkan kunjungi Gainscopefx

Rabu, 25 Oktober 2017

5 Risiko Teratas Forex yang Harus Pertimbangkan



Pasar valuta asing, yang juga dikenal sebagai pasar forex, adalah tempat untuk memudahkan pembelian dan penjualan mata uang di seluruh dunia. Seperti saham, tujuan akhir trading forex adalah menghasilkan laba bersih dengan membeli diharga rendah dan menjual diharga tinggi. Trader forex memiliki keuntungan yaitu memilih beberapa mata uang dari pedagang saham yang harus mengurai ribuan perusahaan dan sektor. Dari segi volume perdagangan, pasar forex adalah yang terbesar di dunia. Karena volume perdagangan yang tinggi, aset forex diklasifikasikan sebagai aset yang sangat likuid. Sebagian besar perdagangan valuta asing terdiri dari transaksi spot, forward, swap valuta asing, swap mata uang dan opsi. Namun sebagai produk leverage ada banyak risiko yang terkait dengan forex trading yang bisa mengakibatkan kerugian yang besar.

Resiko Leverage

Dalam forex trading, leverage membutuhkan investasi awal yang kecil, yang disebut margin, untuk mendapatkan akses ke perdagangan yang substansial dalam mata uang asing. Fluktuasi harga kecil bisa mengakibatkan margin call dimana investor diharuskan membayar margin tambahan. Selama kondisi pasar yang bergejolak, penggunaan leverage yang agresif akan mengakibatkan kerugian yang substansial melebihi investasi awal.

Resiko Tingkat Suku Bunga

Dalam kursus makroekonomi dasar, Anda mengetahui bahwa suku bunga berpengaruh pada nilai tukar negara. Jika tingkat suku bunga suatu negara naik, maka mata uangnya akan menguat karena masuknya investasi pada aset negara itu karena mata uang yang lebih kuat memberikan imbal hasil yang lebih tinggi. Sebaliknya, jika suku bunga turun, mata uangnya akan melemah karena investor mulai menarik investasinya. Karena sifat tingkat suku bunga dan efeknya yang berputar pada nilai tukar, perbedaan antara nilai mata uang dapat menyebabkan harga valuta berubah secara dramatis.

Resiko Transaksi

Risiko transaksi adalah risiko nilai tukar yang terkait dengan perbedaan waktu antara awal kontrak dan saat mengendap. Perdagangan valas terjadi pada basis 24 jam yang dapat mengakibatkan perubahan nilai tukar sebelum perdagangan telah selesai. Akibatnya, mata uang dapat diperdagangkan dengan harga yang berbeda pada waktu yang berbeda selama jam perdagangan. Semakin besar perbedaan waktu antara memasuki dan menyelesaikan kontrak meningkatkan risiko transaksi. Setiap perbedaan waktu memungkinkan risiko pertukaran berfluktuasi, transaksi individual dan korporasi dalam menghadapi kenaikan  mata uang, dan mungkin juga, biaya transaksi.


Resiko Counterparty

Counterparty dalam transaksi keuangan adalah perusahaan yang memberikan aset kepada investor. Dengan demikian risiko counterparty mengacu pada risiko default dari dealer atau broker dalam transaksi tertentu. Dalam perdagangan forex, kontrak spot dan forward pada mata uang tidak dijamin oleh bursa atau kliring rumah. Dalam perdagangan mata uang spot, risiko counterparty berasal dari solvabilitas pembuat pasar. Selama kondisi pasar yang bergejolak, counterparty mungkin tidak dapat atau menolak mematuhi kontrak.

Resiko Negara

Ketika menimbang pilihan untuk berinvestasi dalam mata uang, seseorang harus menilai struktur dan stabilitas negara penerbit mereka. Di banyak negara berkembang dan dunia ketiga, nilai tukar tetap pada pemimpin dunia seperti dolar AS. Dalam situasi ini, bank sentral harus mempertahankan cadangan yang memadai untuk mempertahankan nilai tukar tetap. Krisis mata uang dapat terjadi karena seringnya terjadi defisit neraca pembayaran dan mengakibatkan devaluasi mata uang. Ini bisa berpengaruh besar terhadap forex trading dan harga.

Karena sifat investasi spekulatif, jika investor yakin bahwa mata uang akan turun nilainya, mereka mungkin akan mulai menarik aset mereka, yang selanjutnya mendevaluasi mata uangnya. Para investor yang terus melakukan trading mata uang akan mendapati aset mereka menjadi tidak likuid atau menimbulkan kebangkrutan dari dealer. Sehubungan dengan perdagangan forex, krisis mata uang mengancam bahaya dan risiko kredit, selain mengurangi daya tarik mata uang dari suatu negara. Ini sangat relevan dalam Krisis Keuangan Asia dan Krisis Argentina dimana mata uang negara masing-masing pada akhirnya ambruk.

Catatan Penting


Dengan daftar resiko yang panjang, kerugian yang terkait dengan perdagangan valuta asing mungkin lebih besar dari perkiraan semula. Karena sifat dari trading leverage, yaitu biaya awal yang kecil dapat menyebabkan kerugian besar dan aset yang tidak likuid. Selanjutnya perbedaan waktu dan isu politik dapat berdampak jauh pada pasar keuangan dan mata uang negara. Sementara aset forex memiliki volume perdagangan tertinggi, risikonya jelas dan bisa menyebabkan kerugian yang parah.

Apabila Anda telah siap dengan resiko yang ada di Forex, Mari bergabung di Gainscopefx.com

Senin, 16 Oktober 2017

Dasar-dasar dari Leverage

Leverage dalam trading hanya mengacu pada kemampuan untuk meningkatkan ukuran trading atau investasi Anda dengan menggunakan kredit/pinjaman dari broker. Saat melakukan trading menggunakan leverage, Anda secara efektif meminjam dari broker Anda, sedangkan dana di akun Anda bertindak sebagai jaminan. Jaminan ini disebut sebagai margin.

Jumlah leverage yang tersedia didasarkan pada persyaratan margin broker. Persyaratan margin biasanya ditunjukkan sebagai persentase, sedangkan leverage dinyatakan sebagai rasio. Misalnya, broker mungkin membutuhkan tingkat margin minimal 2%. Ini berarti bahwa klien harus memiliki uang tunai minimal 2% dari total nilai perdagangan yang dimaksud, sebelum membuka posisi.

Persyaratan margin 2% setara dengan rasio leverage 1:50. Secara praktis, dengan menggunakan leverage 1:50, artinya apabila Anda memiliki $ 1.000 di akun, maka  Anda bisa menukarkan instrumen keuangan senilai $ 50.000. Pada leverage 1:50, kerugian 2% pada instrumen yang diperdagangkan benar-benar menghapus akun leverage sepenuhnya. Sebaliknya, keuntungan 2% menggandakan akun.


Leverage dari Market dan Instrument

Leverage yang tersedia berbeda secara substansial, tergantung dari Negara Anda berada dan pasar yang Anda tradingkan. Misalnya, tingkat leverage yang tersedia untuk perdagangan saham relatif rendah. Di Amerika Serikat, investor biasanya memiliki akses ke leverage 1:2 untuk ekuitas perdagangan, tingkat margin 50%. Pasar berjangka menawarkan tingkat leverage yang jauh lebih tinggi, seperti 1:25 atau 1:30, tergantung pada kontrak yang diperdagangkan. Leverage yang tersedia di pasar forex A.S tetap lebih tinggi yaitu 1:50. dan yang ditawarkan oleh broker internasional setinggi 1:400.

Leverage dalam Forex Trading

Ketersediaan leverage yang tinggi, ditambah dengan saldo minimum yang relatif rendah untuk membuka rekening, telah menambah daya tarik pasar forex bagi para trader retail. Namun, penggunaan leverage secara berlebihan, seringkali dianggap sebagai alasan utama trader menutup akun mereka.
Bahaya pengaruh ekstrem terhadap investor telah dikenali dan ditindaklanjuti oleh badan pengawas A.S.,yang telah menciptakan batasan jumlah leverage yang tersedia dalam perdagangan forex. Pada bulan Agustus 2010, Commodity Futures Trading Commission (CFTC) mengeluarkan peraturan akhir untuk transaksi forex ritel, yang membatasi ketersediaan leverage bagi trader forex ritel sampai 1:50 untuk pasangan mata uang utama dan 1:20 yang lainnya. Hingga 2013, pialang di luar A.S. terus menawarkan leverage 1:400 bahkan lebih tinggi dari itu.


Contoh Trader Leverage di Pasar Forex

Dalam contoh pertama kita, kita akan mengasumsikan penggunaan leverage 1:100.
Dalam kasus ini, untuk menukar jumlah lot standar $ 100.000, Anda perlu memiliki margin sebesar $ 1000 di akun Anda. Jika, misalnya, Anda melakukan trading untuk membeli 1 lot standar USD / CAD di 1,0310 dan harga bergerak naik 1% (103 pips) menjadi 1,0413, Anda akan melihat peningkatan 100% di akun Anda. Sebaliknya, penurunan 1% dengan jumlah standar 100.000 akan menyebabkan kerugian 100% di akun Anda.


Selanjutnya, anggap saja Anda trading dengan leverage 1:50 dan menggunakan 1 lot standar $ 100.000. Maka Anda perlu memiliki margin sebesar $ 2.000 (2% dari 100.000).

Dalam kasus ini, jika Anda membeli 1 lot standar USD / CAD di 1.0310 dan harga bergerak naik 1% menjadi 1.0413, Anda akan melihat kenaikan 50% di akun Anda, sementara penurunan 1% dengan lot standar 100.000 akan sama dengan 50% Kerugian di akun Anda.


Pertimbangkan juga kemungkinan pergerakan 1% yang tidak biasa, hal itu bahkan bisa terjadi dalam hitungan menit, terutama setelah rilis berita ekonomi utama. Kemungkinan itu hanya bisa mengambil satu atau dua kerugian dari trading dengan menggunakan leverage yang dijelaskan dalam contoh di atas untuk menghapus akun. Meskipun hal itu menarik sebagai hiburan, kemungkinan kenaikan 50% atau 100% dalam satu kali trading, membuat peluang sukses dari waktu ke waktu dengan menggunakan tingkat leverage ini menjadi sangat tipis.Trader profesional yang sukses sering mengalami serangkaian kehilangan banyak perdagangan namun mampu melanjutkan perdagangan karena mereka dikapitalisasi dengan baik dan tidak berlebihan menggunakan leverage. 

Sekarang mari kita asumsikan leverage yang lebih rendah dari 1:5. Untuk menukar lot standar $ 100.000 pada leverage ini akan membutuhkan margin sebesar $ 20.000. Pergerakan loss 1% di pasar, akan menyebabkan kerugian 5% yang jauh lebih mudah ditangani.


Untungnya, ada mikro lot yang memungkinkan trader untuk menggunakan tingkat leverage yang lebih rendah seperti 1:5 dengan akun yang lebih kecil. Hal ini menciptakan peluang bagus untuk trader pemula, karena lebih fleksibel. Mikro lot setara dengan kontrak untuk 1.000 unit mata uang dasar..


Margin Call

Saat Anda memasuki perdagangan, broker Anda akan melacak Nilai Aktiva Bersih (NAV) milik akun Anda. Jika pasar bergerak melawan Anda dan nilai akun Anda berada di bawah batas minimum margin level, Anda mungkin akan menerima margin call. Dalam keadaan seperti itu, Anda bisa menambahkan dana atau ke akun, atau posisi Anda bisa langsung dilikuidasi/close secara otomatis oleh broker untuk mencegah kerugian lebih lanjut.

Penggunaan Leverage dan Money Management

Penggunaan leverage ekstrem pada dasarnya berlawanan dengan kebijaksanaan konvensional tentang Money Management trading. Di antara prinsip Money Management yang diterima secara luas adalah menjaga tingkat leverage tetap rendah, menggunakan fitur stop dan tidak pernah mengambil risiko lebih dari 1-2% saat trading.

Kesimpulan


Data yang diungkapkan oleh pialang valuta asing terbesar sebagai bagian dari undang-undang reformasi keuangan Dodd-Frank telah menunjukkan bahwa mayoritas trader ritel kehilangan uang. Penyebab substansialnya adalah penyalahgunaan leverage.
Namun leverage juga memiliki keuntungan, yaitu memberikan trader keleluasaan dan efisiensi modal yang lebih besar. Dengan tidak adanya komisi dan spread yang rendah, tentu hal ini sangat bermanfaat untuk para trader, sehingga menciptakan peluang yang tidak tersedia di pasar lainnya. (Yn)


* Gunakan akun demo Gainscopefx untuk mengetahui leverage yang sesuai dengan Anda.

Rabu, 11 Oktober 2017

8 Konsep Dasar Tentang Pasar Forex



Anda tidak harus menjadi trader harian untuk memanfaatkan pasar forex - setiap kali Anda bepergian ke luar negeri dan menukar uang Anda dengan mata uang asing, Anda akan berpartisipasi dalam pasar valuta asing (forex). Sebenarnya, pasar forex adalah raksasa keuangan yang sepi, yang mengkerdilkan semua pasar modal lainnya.

Terlepas dari ukuran pasar yang luar biasa ini, ketika menyangkut trading mata uang, konsepnya sederhana. Mari kita lihat beberapa konsep dasar yang harus dipahami oleh semua investor forex.

Delapan Konsep Teratas

Berbeda dengan pasar saham dimana investor memiliki ribuan saham untuk dipilih, di pasar mata uang, Anda hanya perlu mengikuti delapan ekonomi utama dan kemudian menentukan mana yang akan memberikan kesempatan undervalued (dibawah nilai) atau overvalued (diatas nilai) terbaik. Berikut delapan negara yang merupakan mayoritas perdagangan di pasar mata uang:
  • United States (Amerika)
  • Eurozone (Yang harus diperhatikan adalah Jerman, Prancis, Italia dan Spanyol)
  • Jepang
  • United Kingdom (Inggris)
  • Switzerland
  • Kanada
  • Australia
  • New Zealand
Ekonomi dari Negara ini memiliki pasar keuangan terbesar dan tercanggih di dunia. Apabila dengan secara ketat kita memusatkan perhatian pada delapan negara ini, kita bisa memanfaatkan pendapatan bunga yang paling layak kredit dan instrumen cair/liquid di pasar keuangan.

Data ekonomi dirilis dari negara-negara ini hampir setiap harinya, yang memungkinkan investor untuk tetap berada di puncak permainan dalam hal menilai keadaan masing-masing negara dan ekonominya.

Hasil dan Pengembalian

Ketika memasuki dunia trading mata uang, kunci yang harus diingat adalah bahwa hasil menggerakkan pengembalian. Saat Anda trading di spot market valuta asing, Anda sebenarnya membeli dan menjual dua mata uang dasar. Semua mata uang yang dikutip berpasangan, karena setiap mata uang dinilai dalam kaitannya dengan yang lain. Misalnya, jika pasangan EUR / USD dikutip sebagai 1.3500 yang berarti dibutuhkan $ 1,35 untuk membeli satu euro.

Dalam setiap transaksi valuta asing, Anda sekaligus membeli satu mata uang dan menjual yang lain. Akibatnya, Anda menggunakan hasil dari mata uang yang Anda jual untuk membeli mata uang yang Anda beli. Selanjutnya, setiap mata uang di dunia hadir dengan suku bunga yang ditetapkan oleh bank sentral negara mata uang itu. Anda berkewajiban untuk membayar bunga atas mata uang yang telah Anda jual, namun Anda juga memiliki hak istimewa untuk mendapatkan bunga atas mata uang yang telah Anda beli.

Sebagai contoh, mari kita lihat pasangan dolar Selandia Baru / yen Jepang (NZD / JPY). Anggaplah bahwa Selandia Baru memiliki tingkat bunga 8% dan bahwa Jepang memiliki tingkat bunga 0,5% Di pasar mata uang, suku bunga dihitung secara basis poin. Titik dasar hanya 1/100 dari 1%. Jadi, tarif Selandia Baru adalah 800 basis poin dan tarif Jepang adalah 50 basis poin. Jika Anda memutuskan untuk menggunakan NZD / JPY lama, Anda akan memperoleh 8% dalam bunga tahunan, namun harus membayar 0,5% untuk pengembalian bersih sebesar 7,5%, atau 750 basis poin.

Leveraging Returns

Pasar forex juga menawarkan leverage yang luar biasa - seringkali setinggi 100: 1 - yang berarti Anda dapat mengendalikan aset senilai $ 10.000 dengan modal $ 100. Namun, leverage bisa menjadi pedang bermata dua; Ini bisa menghasilkan keuntungan besar jika Anda benar, tapi mungkin juga menghasilkan kerugian besar jika Anda salah.

Jelas, leverage harus digunakan dengan bijaksana, namun dengan leverage 10: 1 yang relatif konservatif, hasil 7,5% pada pasangan NZD / JPY akan diterjemahkan ke dalam pengembalian 75% setiap tahun. Jadi, jika Anda memegang posisi 100.000 unit di NZD / JPY dengan menggunakan ekuitas senilai $ 5.000, Anda akan memperoleh bunga $ 9,40 setiap hari. Itu bunga $ 94 dolar setelah hanya 10 hari, bunga senilai $ 940 setelah tiga bulan, atau $ 3.760 per tahun. Tidak terlalu buruk mengingat fakta bahwa jumlah uang yang sama hanya akan menghasilkan $ 250 dalam rekening tabungan bank (dengan tingkat bunga 5%) setelah satu tahun penuh. Satu-satunya sisi nyata yang disediakan oleh rekening bank adalah bahwa pengembalian $ 250 akan bebas risiko.

Penggunaan leverage pada dasarnya memperburuk pergerakan pasar apapun. Karena dengan mudahnya dapat meningkatkan keuntungan (dengan adanya peningkatan free margin), namun hal itu bisa juga menyebabkan kerugian besar yang cepat. Namun, kerugian ini bisa ditutup melalui penggunaan stop. Selanjutnya, hampir semua broker forex menawarkan perlindungan dari margin watcher, yaitu perangkat lunak yang memperhatikan posisi Anda 24 jam sehari, lima hari seminggu dan secara otomatis melikuidasinya setelah persyaratan margin dilanggar. Proses ini memastikan bahwa akun Anda tidak akan pernah mengirimkan saldo negatif dan membatasi risiko hanya pada jumlah uang yang di akun Anda

Carry Trades

Nilai mata uang yang tidak pernah tetap inilah yang melahirkan salah satu strategi trading paling populer sepanjang masa, carry trade. Carry trade tidak hanya berharap untuk mendapatkan perbedaan tingkat suku bunga antara kedua mata uang tersebut, tetapi juga mencari posisi mereka untuk menghargai nilainya. Ada banyak peluang untuk keuntungan besar di masa lalu.

Mari kita lihat beberapa contoh historisnya:

Antara tahun 2003 dan akhir tahun 2004, pasangan mata uang AUD / USD menawarkan spread yield (hasil spread) positif 2,5%. Meski hal ini terlihat sangat kecil, return/pengembalian  akan menjadi 25% dengan penggunaan leverage 1:10.Pada saat yang sama, dolar Australia juga menguat terhadap dolar A.S dari 56 sen menjadi 80 sen pada penutupan, yang mana menggambarkan apresiasi  pada pasangan mata uang sebanyak 42%.Ini berarti bahwa jika Anda berkecimpung dalam perdagangan ini - dan banyak dana hedge fund  pada saat itu - Anda tidak hanya akan mendapatkan hasil positif, tetapi juga akan melihat keuntungan modal yang luar biasa dalam investasi Anda.

Nilai carry trade juga terlihat di USD / JPY pada tahun 2005. Antara Januari dan Desember tahun itu, mata uang menguat dari 102 ke level 121.40 sebelum berakhir di 117.80. Ini sama dengan apresiasi dari rendah ke tinggi sebanyak 19%, yang jauh lebih menarik daripada 2,9% adalah pengembalian/return di S & P 500 pada tahun yang sama. Selain itu, pada saat itu, tingkat suku bunga spread antara dolar A.S. dan yen Jepang rata-rata sekitar 3,25%. Tidak ditingkatkan, ini berarti seorang trader bisa menghasilkan sebanyak 22,25% sepanjang tahun. Gunakan leverage 1:10, dan keuntungan bisa mencapai 220%.

Carry Trade yang Sukses

Kunci untuk menciptakan strategi carry trade yang sukses tidak hanya untuk memasangkan mata uang dengan tingkat bunga tertinggi terhadap mata uang dengan tingkat terendah. Sebaliknya, jauh lebih penting arah spread daripada spread absolut itu sendiri. Agar carry trade bisa berjalan dengan baik, Anda harus memiliki mata uang, dengan tingkat suku bunga yang sedang dalam proses ekspansi, terhadap mata uang yang suku bunganya stasioner atau kontrak, dengan waktu yang lama. Dinamika ini bisa jadi benar, jika bank sentral dari negara yang Anda lakukan pembelian sedang ingin menaikkan tingkat suku bunganya, atau jika bank sentral negara yang Anda lakukan penjualan sedang menurunkan tingkat suku bunganya.

Dalam contoh USD / JPY sebelumnya, antara tahun 2005 dan 2006, U.S.Federal Reserve  secara agresif menaikkan suku bunga dari 2,25% di bulan Januari menjadi 4,25%, meningkat 200 basis poin. Pada saat yang sama, Bank of Japan duduk di tangannya dan meninggalkan suku bunga di nol. Oleh karena itu, spread antara suku bunga A.S. dan Jepang tumbuh dari 2,25% (2,25% - 0%) menjadi 4,25% (4,25% - 0%). Inilah yang kita sebut spread suku bunga yang meluas.

Intinya adalah Anda ingin memilih carry trades yang menguntungkan tidak hanya dari hasil yang positif dan terus berlanjut, tapi juga memiliki potensi untuk menghargai nilainya. Hal ini merupakan hal yang penting, karena seperti apresiasi mata uang dapat meningkatkan nilai pendapatan carry trade Anda, depresiasi mata uang juga dapat menghapus semua keuntungan trading Anda.



Mengenal Suku Bunga

Suku bunga dikenal penting dalam trading forex, dan membutuhkan pemahanan yang baik untuk dasar perekonomian dari negara yang dimaksud. Secara umum, negara-negara yang berkinerja sangat baik, dengan tingkat pertumbuhan yang kuat dan kenaikan inflasi mungkin akan menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi dan mengendalikan pertumbuhan. Di sisi lain, negara-negara yang menghadapi kondisi ekonomi sulit mulai dari perlambatan permintaan yang meluas hingga resesi penuh akan mempertimbangkan kemungkinan penurunan suku bunga.

Kesimpulan

Berkat tersedianya jaringan perdagangan elektronik yang meluas, forex trading kini lebih mudah diakses dari sebelumnya. Pasar keuangan terbesar di dunia ini menawarkan sebuah kesempatan bagi investor yang meluangkan waktu untuk memahaminya dan belajar bagaimana mengurangi risikonya.Silahkan kunjungi website Gainscopefx  agar Anda lebih memahami dunia forex dengan mencoba di akun demonya.  (Yn)

Selasa, 10 Oktober 2017

Semua Hal Tentang Money Management

Taruhlah 2 trader yang masih newbie didepan layar, dan berikan sejumlah perlengkapan terbaik Anda, dan untuk mengukur sebesara baiknya, maka mintalah setiap pihak, trading dengan berlawanan arah. Dan kemungkinan besar, keduanya akan kehilangan uang.

Namun, jika Anda mengambil dua trader yang profesional dan meminta mereka bertransaksi dengan arah yang berlawanan satu sama lain, maka anda akan mendapati keduanya cukup sering menghasilkan uang - meskipun ada kontradiksi premis. Apa bedanya? Apa faktor terpenting yang memisahkan pedagang berpengalaman dari para amatir? Jawabannya adalah money management (mengatur uang).

Seperti diet dan berolahraga, Money Management adalah sesuatu yang kebanyakan trader pergunakan untuk memberi lip service, tapi hanya sedikit latihan dalam kehidupan nyata. Alasannya sederhana: seperti makan sehat dan tetap fit, Money Management bisa terasa seperti aktivitas yang memberatkan dan tidak menyenangkan. Hal ini memaksa trader untuk terus memantau posisi mereka dan mengambil kerugian yang diperlukan, dan hanya sedikit orang yang ingin melakukan hal itu. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Gambar 1, cut loss/loss taking (close posisi saat rugi) sangat penting untuk kesuksesan trading jangka panjang

Perhatikan ! seorang trader harus memperoleh 100% modalnya (ini adalah sebuah prestasi yang dicapai oleh kurang dari 1% trader di seluruh dunia)  hanya untuk mencapai titik impas pada akun dengan kerugian 50%. Pada penarikan 75%, trader harus melipatgandakan akunnya hanya untuk mengembalikannya ke ekuitas awal ( benar-benar tugas yang sulit ! ).


The Big One

Meski sebagian besar trader sudah terbiasa dengan perhitungan di atas, mereka pasti tidak mau mengabaikannya. Buku-buku trading dikotori dengan cerita bahwa adalah hal yang biasa apabila trader mengalami loss pada tahun pertama, kedua, bahkan kelima, namun hal itu salah.

Biasanya, apabila mudah sekali mengalami loss hal itu diakibatkan dari penggunaan Money Management yang ceroboh, yaitu tanpa menggunakan pembatasan yang ketat, dan banyaknya average down pada pembelian dan average up pada penjualan. Intinya adalah kerugian timbul dari ketidakdisiplinan.

Sebagian besar trader ketika memulai karir trading mereka, entah secara sadar atau tidak sadar, memvisualisasikan "The Big One" yaitu mengalami satu perdagangan yang akan membuat mereka kaya raya dan pensiun muda sehingga bisa hidup riang sepanjang sisa hidup mereka.

Di Forex, fantasi ini semakin diperkuat oleh cerita yang berkembang dikalangan trader. Siapa yang bisa melupakan saat George Soros "menghancurkan Bank of England" dengan memendekkan pound dan berjalan pergi dengan keuntungan $ 1 miliar yang sejuk dalam satu hari? Tapi kebenaran keras yang yang terjadi pada kebanyakan trader retail adalah, alih-alih mengalami "Big Win", kebanyakan trader menjadi korban hanya satu "Big Loss" yang bisa membuat mereka kehilangan permainan selamanya.

Belajar Pelajaran yang Sulit

Trader dapat menghindari nasib ini dengan mengendalikan risiko mereka melalui stop loss. Dalam buku terkenal Jack Schwager "Market Wizards" (1989), day trader dan trend follower Larry Hite menawarkan saran praktis ini: "Jangan mengambil risiko lebih dari 1% dari total ekuitas pada perdagangan apapun. Dengan hanya mengambil risiko 1%, saya acuh tak acuh terhadap perdagangan individu. apapun " Ini adalah pendekatan yang sangat bagus. Seorang trader bisa salah 20 kali berturut-turut dan masih memiliki 80% dari ekuitasnya yang tersisa.

Kenyataannya adalah bahwa sangat sedikit trader yang memiliki disiplin untuk mempraktikkan metode ini secara konsisten. Tidak seperti anak yang belajar tidak menyentuh kompor panas hanya setelah terbakar sekali atau dua kali, kebanyakan trader hanya bisa menyerap pelajaran disiplin risiko melalui pengalaman keras dari kerugian moneter. Inilah alasan terpenting mengapa trader hanya menggunakan modal spekulatif mereka saat pertama kali memasuki pasar forex. Ketika para pemula bertanya berapa banyak uang yang harus mereka gunakan untuk memulai trading, seorang trader berpengalaman mengatakan: "Pilihlah sebuah angka yang tidak akan memberi dampak material bagi kehidupan Anda, apabila Anda kehilangan sepenuhnya, bagi angka itu menjadi lima karena beberapa usaha pada awal trading kemungkinan besar Anda akan berakhir dengan pukulan.(kerugian) ". Nasehat bijak itu sangat layak diikuti oleh siapapun ketika mempertimbangkan terjun kedalam Forex trading.

Gaya Money Management

Secara umum, ada dua cara untuk mempraktikkan Money Management dengan sukses. Trader bisa sering melakukan pemberhentian kecil (small stop) dan mencoba untuk mengambil keuntungan dari beberapa trading besar yang menang, atau trader dapat memilih untuk jarang mengambil keuntungan kecil tetapi banyak berhenti (large stop) dengan harapan banyak keuntungan kecil yang lebih besar daripada beberapa kerugian besar.

Metode pertama menghasilkan banyak nyeri psikologis ringan, namun menghasilkan beberapa momen ekstasi yang hebat. Di sisi lain, strategi kedua menawarkan banyak contoh kesenangan ringan, namun dengan mengorbankan beberapa pukulan psikologis yang sangat buruk. Dengan pendekatan luas ini, maka tidak biasa apabila mengalami kerugian di minggu pertama atau bahkan satu bulan pertama dalam trading.

Untuk sebagian besar, metode yang Anda pilih bergantung pada kepribadian Anda; Ini adalah bagian dari proses penemuan untuk masing-masing trader. Salah satu keuntungan besar dari pasar forex adalah dapat mengakomodasi kedua gaya secara setara, tanpa biaya tambahan bagi trader retail. Karena Forex adalah pasar berbasis spread, biaya setiap transaksi sama, terlepas dari ukuran posisi trader tertentu.

Misalnya, pada EUR / USD, kebanyakan trader akan menemukan spread 3 pip sama dengan biaya 3 / 100 dari 1% dari posisi di bawahnya. Biaya ini akan seragam, dalam persentase, apakah trader ingin berurusan dengan 100 unit lot atau satu juta unit banyak mata uangnya. Misalnya, jika trader ingin menggunakan 10.000 unit lot, spreadnya akan mencapai $ 3, namun untuk trading yang sama, yaitu hanya dengan menggunakan 100 unit lot, spread hanya menjadi $ 0,03. Bandingkan dengan pasar saham di mana, misalnya, sebuah komisi dengan 100 saham atau 1.000 saham dengan harga $ 20 mungkin akan dikenakan biaya $ 40, membuat biaya efektif untuk transaksi 2% dalam kasus 100 saham, namun hanya 0,2% di kasus 1.000 saham. Jenis variabilitas ini membuat sangat sulit bagi trader retail di pasar ekuitas untuk masuk ke dalam posisi, karena komisinya yang sangat condong . Namun, trader forex mendapatkan keuntungan dari harga yang seragam dan dapat mempraktekkan gaya Money Management yang mereka pilih tanpa mempedulikan biaya transaksi yang variabel.

Empat Jenis Stop

Setelah Anda siap melakukan trading dengan pendekatan Money Management yang serius dan jumlah modal yang tepat dialokasikan ke rekening Anda, ada empat jenis pemberhentian (Stop) yang mungkin Anda pertimbangkan.

1. Equity Stop - Ini adalah stop yang paling sederhana. Trader hanya mengambil risiko dari jumlah akunnya yang telah ditentukan sebelumnya dalam satu kali trading. Metrik yang umum adalah mengambil risiko 2% dari akun pada perdagangan tertentu. Pada akun trading hipotetis $ 10.000, trader bisa mengambil risiko $ 200, atau sekitar 200 poin, dengan satu lot mini (10.000 unit) dari EUR / USD, atau hanya 20 poin di atas 100.000 unit standar. Trader agresif dapat mempertimbangkan untuk menggunakan 5% dari equity stop, namun perhatikan bahwa jumlah ini umumnya dianggap sebagai batas atas Money Management yang bijaksana karena dari 10 transaksi salah berturut-turut akan menarik akun sebesar 50%.

Salah satu kritik kuat dari equity stop adalah bahwa ia menempatkan titik keluar sewenang-wenang pada posisi trader. trading dilikuidasi bukan sebagai hasil respons logis terhadap aksi harga pasar, melainkan untuk memenuhi kontrol risiko internal trader.

2. Chart Stop - Analisis teknis dapat menghasilkan ribuan kemungkinan stop, didorong oleh price action dari chart atau didorong oleh berbagai sinyal indikator teknis. Trader yang berorientasi teknis, suka menggabungkan titik keluar ini dengan aturan stop loss standar untuk merumuskan chart stop. Contoh klasik dari chart stop adalah swing high / low point. Pada Gambar 2 seorang trader dengan akun hipotetis $ 10.000 dengan menggunakan chart stop bisa menjual satu lot kecil yang berisiko 150 poin, atau sekitar 1,5% dari akun.

3. Volatilitas Stop - Versi yang lebih canggih dari chart stop yang menggunakan volatilitas dan bukan price action untuk menetapkan parameter risiko. Idenya adalah bahwa di lingkungan volatilitas tinggi, ketika harga melintasi kisaran yang luas, trader perlu menyesuaikan diri dengan kondisi sekarang dan membiarkan posisi lebih beresiko untuk terhindar dari gangguan pasar intra-pasar. Kebalikannya berlaku untuk lingkungan dengan volatilitas rendah, di mana parameter risiko perlu dikompres.

Salah satu cara mudah untuk mengukur volatilitas adalah melalui penggunaan Bollinger Bands, yang menerapkan standar deviasi untuk mengukur varians harga. Angka 3 dan 4 menunjukkan volatilitas tinggi dan volatilitas stop yang rendah yaitu Bollinger Bands. Pada Gambar 3, volatilitas stop juga memungkinkan trader untuk menggunakan pendekatan skala dalam mencapai harga "campuran" yang lebih baik dan break even point yang lebih cepat.

Perhatikan bahwa eksposur risiko total posisi tidak boleh melebihi 2% dari akun; Oleh karena itu penting bahwa trader menggunakan lot yang lebih kecil untuk mengukur risiko kumulatifnya dengan benar dalam trading.


4. Margin Stop - Ini mungkin strategi Money Management yang paling tidak ortodoks, tapi bisa menjadi metode yang efektif di Forex, jika digunakan dengan bijaksana. Tidak seperti pasar berbasis bursa, pasar valas beroperasi 24 jam sehari. Oleh karena itu, dealer forex dapat melikuidasi posisi klien mereka yang hampir menyentuh margin call. Untuk alasan ini, klien Forex jarang terancam menghasilkan saldo negatif di akun mereka, karena komputer secara otomatis menutup semua posisi.

Strategi Money Management ini mengharuskan trader untuk membagi modalnya menjadi 10 bagian yang sama. Dalam contoh awal $ 10.000 kami, trader akan membuka rekening dengan dealer forex namun hanya memasang $ 1.000 dan bukan $ 10.000, meninggalkan $ 9.000 lainnya di rekening banknya. Sebagian besar dealer forex menawarkan leverage 100: 1, jadi deposit $ 1.000 akan memungkinkan trader mengendalikan satu unit standar 100.000 unit. Namun, bahkan langkah 1 poin terhadap trader akan memicu margin call (karena $ 1.000 adalah minimum yang dibutuhkan dealer). Jadi, tergantung pada toleransi risiko trader, trader mungkin memilih untuk menukar posisi 50.000 unit, yang memungkinkan trader atau akunnya hampir 100 poin (dengan 50.000 lot dealer memerlukan margin $ 500, jadi $ 1.000 - 100 poin kerugian * 50.000 lot = $ 500). Terlepas dari berapa banyak pengaruh yang diasumsikan trader, penguraian terkontrol atas spekulasi modalnya, akan mencegah trader meledakkan akunnya hanya dalam satu kali trading, dan akan membiarkan trader mengambil banyak pengaturan yang berpotensi profit. tanpa khawatir setelan stop manualnya. Bagi para trader yang suka mempraktikkan gaya "punya banyak, bertaruh banyak", pendekatan ini mungkin cukup menarik.

Kesimpulan
Seperti yang bisa Anda lihat, Money Management di forex sama fleksibel dan beragamnya seperti market itu sendiri. Satu-satunya aturan universal adalah bahwa semua trader di market ini harus mempraktikkan beberapa bentuknya agar berhasil.

*Anda bisa mencoba berbagai Stop yang Anda inginkan di Gainscopefx

Selasa, 12 September 2017

Bagaimana Trading layaknya Profesional?

Jadi anda ingin menjadi trader profesional? Berikut adalah beberapa tip untuk membantu Anda dalam mengambil permainan trading ke level berikutnya:
1. Memiliki lingkungan kerja yang berdedikasi dan jam kerja terstruktur.
Buat ruang untuk trading anda yang semata-mata ditujukan untuk itu dan pastikan itu sesuai dengan kebutuhan anda. Misal, seberapa canggih komputer yang Anda butuhkan? Berapa banyak monitor yang akan Anda gunakan? Paket sofware apa yang akan Anda jalankan? Apakah Anda ingin CNBC atau saluran lainnya di televisi? Koran, majalah dan situs apa yang akan dibaca setiap hari? Dan seterusnya...
Selanjutnya, curahkan sejumlah waktu untuk trading setiap hari. Entah itu 6,5 jam atau lebih, saat pasar A.S.buka, atau 1 jam di buka / tutup, atau 2 jam sebelum buka dan setelah tutup, temukan waktu yang sesuai untuk trading Anda dan tetaplah dengan itu seperti pekerjaan nyata atau pekerjaan kantoran.
Saya mengenal seorang trader di Chicago yang memulai "scalping" A.S. Futures vs. German DAX Futures, yang mengharuskannya untuk pergi ke kantor setiap malam dari sekitar tengah malam sampai jam 5 pagi. Apakah ini pengorbanan? Ya ... tapi gaji dan keuntungan darinya membuatnya layak untuk sementara waktu.
2. Miliki review kinerja yang rutin dan simpan detaile recordnya
Trading secara profesional adalah bisnis penting yang sangat kompetitif. Anggap saja sebagai atlet profesional. Ketika perusahaan "memberi" modal dalam jumlah besar untuk ditradingkan, mereka menginginkan laba atas investasi mereka yang bagus.
Selain tolok ukur indeks dan imbal hasil positif, banyak perusahaan akan mengelompokkan dan memberi peringkat pada trader mereka satu sama lain secara mingguan, bulanan, kuartalan, setengah tahunan dan tahunan.
 Performa yang bagus sangat dihargai, sementara yang lamban dan money-losers akan segera didepak dari daftar di banyak kasus. Top trader sering diberi peluang dan tunjangan lainnya (seperti terlambat ) yang tidak akan diberikan kepada mereka yang belum atau tidak membuktikan diri mereka sendiri.
Lakukan evaluasi pada kinerja trading Anda sendiri dengan sangat teliti. Jika hal itu tidak memberatkan Anda dalam rentang waktu yang lama,maka silahkan lakukan, atau jika hal itu memberatkan Anda dengan melakukannya selagi trading, maka  tarik diri Anda dari transaksi trading, sehingga Anda bisa leluasa mengemukakannya dan mengevaluasi kembali. Uji metode dan konsep baru trading Anda dalam selembar kertas.
3. Temukan tempat yang menguntungkan.
Ini adalah konsep yang jelas namun sulit. Sebagian besar trader dan perusahaan akan mengkhususkan diri di satu area pasar di mana mereka menemukan "tepian" yang signifikan, dan berusaha mengeruk area itu selama mungkin. Ada sangat sedikit orang yang serba tahu tentang trading hari ini dalam hal trading sehari-hari yang sebenarnya.
Ada begitu banyak daerah yang berpeluang memberikan keuntungan di pasar akhir-akhir ini, beberapa contohnya adalah:
Earnings plays, takeover arbitrage, currency hedges, premium selling, bond durations, breakouts, trading ranges, volatility, convertibles, delta neutral, intermarket hedges, growth stocks, value stocks, ETF arbitrage, dan sebagainya.

Aturan praktis di sini adalah bahwa setidaknya hanya sedikit orang yang tahu strategi yang pas untuk trading, sehingga semakin banyak potensi keuntungan & keunggulan yang ada di dalamnya. Misalnya, pikirkan jumlah orang yang trading reksa dana vs. opsi vs saham – maka akan semakin rendah jumlahnya.
Seringkali daerah yang lebih kompleks, semakin banyak potensi keuntungan yang bisa didapat dari situ. Pikirkan turunan yang sangat kompleks yang kita lihat selama mortgage boom. Ini tampaknya sangat rumit sehingga banyak pembeli dari perusahaan raksasa kaya raya dan multi-nasional ,sekarang ini mengklaim bahwa mereka bahkan sama sekali tidak mengerti apa yang mereka beli.
4. Kembangkan kontak jaringan Anda dan terus tingkatkan pendidikan.
Sebagian besar trader dilatih dengan metode tertentu oleh perusahaan, pendukung mereka, atau trader berpengalaman lainnya. Mereka kemudian menerapkan apa yang telah mereka pelajari dan menambahkannya seiring waktu karena mereka menemukan kesuksesan.
Selain itu, trader mengembangkan kontak dan pertemanan dari waktu ke waktu yang memungkinkan mereka untuk mengetahui pasar atau area "panas", sehingga mereka dapat bergerak jika strategi trading mereka disadap.
Demikian pula, sebagai individu Anda dapat mengembangkan kontak melalui internet dan cara lain dengan orang-orang yang berpikiran sama dan yang juga sedang mengembangkan pendidikan dalam berbagai perilaku. Ini hanyalah cara bagaimana Anda dapat menemukan indicator, analisa , dan teknik terbaru yang paling banyak, yang mengalahkan pasar saat ini.
5. Miliki pola pikir yang tepat.
Trading bukan untuk semua orang. Pasti ada faktor kelelahan yang tinggi di kalangan trader profesional karena stres yang terjadi. PIbaratkan pasar sebagai tangki yang berisi ikan hiu, dengan sejumlah hiu berjuang untuk potongan daging tersebut.
Beberapa ciri kepribadian kerja yang akan membantu Anda sukses dalam jangka panjang meliputi:
Milikilah semangat baja, mampu menghilangkan emosi, kemampuan berpikir jernih pada saat semua orang terbebas, perhatian terhadap detail, pengenalan pola, pikiran analitis, keengganan berjudi demi perjudian, pemikiran kreatif dan inovatif.
Ini dapat dikembangkan melalui pengalaman, walaupun ada beberapa yang pasti memiliki ini lebih "tertanam" dalam diri mereka sejak awal. Memiliki kehidupan penuh di luar trading juga penting bagi Anda - kemampuan untuk "mematikan" dan tidak membawa pulang hasil trading Anda ke rumah Anda setiap hari akan menghasilkan karir trading yang lebih lama dan bahagia. (Yn)


Kamis, 31 Agustus 2017

Halalkah Forex untuk Umat Muslim ?


Seringkali kita mendapati perbincangan tentang forex halal atau haram ? perbincangan tersebut selalu menjadi topik perbincangan yang seru setiap saat di forum trader. Apakah ada hukum forex dalam agama islam, dan bagaimana kaitannya dengan perjudian? Bagi anda yang masih ragu atau masih mempelajari tentang trading forex sebab dianggap judi dan bertentangan dengan agama islam, maka perbincangan kami kali ini bisa menjadi referensi anda dalam mempelajari apakah trading forex itu halal atau haram.
Pada dasarnya trading forex ialah sebuah perdagangan yang dikerjakan secara online dan dapat dikerjakan kapan saja dimana saja, dengan kata lain trading forex ini ialah sebuah perdagangan yang sangat fleksibel. Sering pelaku trading forex atau yang biasa disebut dengan trader ialah orang yang telah memiliki pekerjaan lainnya dan menjadikan trading forex sebagai usaha sampingan, tetapi  tidak sedikit pula yang menjadikan trading forex sebagai usaha utamanya. Market yang selalu bergerak 24 jam 5 hari seminggu membuat kebanyakan orang menetapkan sendiri kapan mereka akan masuk ke dalam market untuk trading.
Tetapi dari sisi agama islam ada beberapa orang yang menyepadankan trading forex dengan judi dan seluruhnya tidak sesuai dengan syariat islam, benarkah? Mari kita kupas semuanya
Anggapan faktor spekulasi dan kemungkinan keuntungan atau kerugian besar yang dapat diterima oleh seorang trader hanya dengan duduk duduk saja membuat banyak orang menyepadankannya dengan judi. Tetapi sebenarnya trading forex bukanlah judi sebaliknya murni perdagangan.
Hal hal inilah yang membuat trading forex berbeda dengan judi
Judi : Pengambilan keputusan berdasarkan unsur untung untungan dan spekulasi
Forex : Pengambilan keputusan berdasarkan analisa teknikal dan fundamental
Judi : Hasil yang diperoleh bersifat merugikan salah satu pihak
Forex : Hasil yang diperoleh bersifat saling menguntungkan
Judi : Tidak ada produk atau barang yang diperdagangkan, nomer tidak termasuk dalam barang atau produk
Forex : Ada produk atau barang yang diperdagangkan berupa mata  uang
Judi : Hasil dari judi seluruhnya tidak dapat diprediksikan
Forex : Ada batasan dan control keuntungan serta kerugian yang jelas
Judi : Tidak pasti
Forex : Saat harga jenuh dimana keadaan telah terlalu tinggi atau terlalu rendah, maka harga akan mengalami koreksi
Judi : Dilarang oleh hukum dan negara
Forex : Ada regulasi resmi dari negara seperti Indonesia ialah di bawah BAPPEBTI, ataupun di bawah regulator negara lain seperti FCA UK, MFSA, ASIC, CFTC/NFA dan semacamnya.

Dari divergensi yang nyata diatas, telah cukup terlihat bahwa forex berbeda dengan judi, dan tentunya anda juga telah mulai bisa menyimpulkan apakah forex sama dengan judi atau tidak.
Dalam menetapkan halal ataupun haram dalam agama Islam membutuhkan sebuah perspektif yang sangat luas, termasuk juga dalam dunia trading. Apapun itu yang tidak sesuai dengan syariat islam pasti akan menjadi sesuatu yang tidak benar dan haram hukumnya untuk dikerjakan.
Seorang ahli fikih bernama Prof. Drs. Masjfuk Zuhdi, mengungkapkan kalau trading valas dalam agama islam hukumnya ialah halal, sebab trading valas ialah sebuah kebutuhan global. Beliau membuat definisinya dengan didasarkan dalam hadist yang berbunyi berikut ini :
“Jangan kamu membeli ikan dalam air, sebab sesungguhnya jual beli yang demikian itu mengandung penipuan”.
(Hadis Ahmad bin Hambal dan Al Baihaqi dari Ibnu Mas’ud)
Dalam aturan jual beli, seorang penjual harus menjelaskan secara detil tentang barang yang akan ia jual termasuk itu baik dan buruknya. Sama seperti dengan trading forex, saat anda menemui dengan broker forex legal, maka anda akan dijelaskan semuanya tentang trading forex termasuk juga resikonya. Dan juga dikerjakan dengan kesepakatan kedua belah pihak.
“…Dan Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba…”
(QS. Al-Baqarah[2]:275)
Seluruhnya tidak ada unsur riba dalam trading forex, berbeda kalau meminjamkan uang kepada orang dengan memberikan bunga. Dan saat ini telah ada cukup banyak broker forex yang menyediakan islamix account.
FATWA MUI TENTANG TRADING FOREX
Dalam fatwanya, MUI telah mengungkapkan kalau trading forex itu halal dan boleh untuk dikerjakan. Dalam FATWA DEWAN SYARI’AH NASIONAL NO: 28/DSN-MUI/III/2002 Tentang JUAL BELI MATA UANG (AL-SHARF) MUI mengungkapkan kalau transaksi forex dengan transaksi spot diperkenankan, tetapi dengan jelas mengungkapkan kalau transaksi swap, option, binary, spread betting, dan forward tidak diperkenankan dalam agama Islam.
Transaksi SPOT : Transaksi jual beli forex yang diharuskan untuk selesai pada hari yang sama sehingga tidak terjadi SWAP.
SWAP : Biaya yang muncul sebab transaksi forex yang lebih dari satu hari. Baik itu – ataupun + tetap saja tidak diperkenankan.

KESIMPULAN :

Dalam agama Islam telah diatur dan ditentukan bahwa trading forex diperkenankan dengan aturan aturan yang tersebutkan diatas. Semoga perbincangan dari kami ini cukup memberian gambaran yang jelas kepada anda tentang halal dan haram trading forex untuk kenyamanan transaksi forex anda.
Jangan bertrading memakai perusahaan broker yang bisa melakukan pengiriman uang dengan metode yang ilegal dan melanggar hukum, sebab hal itu tergolong pencucian uang atau money laundry yang tentunya juga dilarang oleh agama. 
Janganlah Anda mudah terbujuk dengan rayuan seminar forex yang berdalih mengajarkan trading forex syariah, padahal perusahaan broker yang digunakannya ialah tergolong broker haram, dan ini tentunya bertentangan dengan prinsip halal tersebut.

 (Yn)